RSS

Lolos Interview


Hello,, Holla,, Hallo,,
Sudah lama saya tidak ngeblog dan sekarang saya ingin membagikan pengalaman saya soal seleksi mendapatkan pekerjaan. Langsung aja cekidot!!!

Pertama kali saya lulus, saya langsung ga sabar buat dapet pekerjaan. Karna saya tau pencaker sakarang buanyak banget. Pertama kali saya daftar ke PT. PKSS agar dapat bekerja di bank BRI. Hari pertama saya dateng, saya telat karena kesana itu gabisa cuma taro lamaran, terus pulang. Tapi langsung interview. (Kalo mau kesana datengnya jam 7 udah nyampe ya guys). Besoknya saya kesana lagi dan saya dari rumah jam 5 (soalnya jarak bogor ke jakarta selatan lumayan jauh dan macet). Dan tibalah disana saya daftar, langsung ditempatkan di sebuah ruangan dan ternyata yang daftar lumayan banyak hehe. Nanti petugas disana mengarahkan untuk mengisi data diri dengan format yang sudah disediakan disana. Lalu disatukan dengan surat lamaran beserta teman-temannya yang kalian bawa dari rumah. Test awal yaitu ukur tinggi dan berat badan. Setelah selesai, lalu interview (buat kalian yang baru banget lulus pasti bingung dong mau ngomong apa pas interview hehe). Pas saya interview dengan 2 orang lainnya dan 1 pewawancara (biasanya psikolog). Dan ini tips dari saya pas lagi interview :
1. JUJUR (itu yang utama, karena kalo kamu ga jujur ketauan guys. Becareful!)
2. Percaya Diri (karena itu yang dilihat selama interview, jangan gugup, dan terkesan mikir keras)
3. Tunjukin semua prestasi yang kamu punya
4. Sopan Santun
5. Tatap Matanya (kalo kamu gabisa, tatap aja dahinya hehe)
6. Terlihat Antusias (saat kamu ngomong atau pewawancara lagi ngomong)
7. Jangan malu bertanya (jadi keliatan kalo kamu emang sungguh-sungguh)
8. Kata "Maaf" dan "Terima Kasih" (jangan lupa kata itu ya guys di setiap situasi)
9. Buat dirimu meyakinkan
10. Berdoa (jangan lupa ini ritual WAJIB di awal dan di akhir. Karena kamu gaakan bisa lolos kalo bukan Tuhan yang kasih jalan)

Segitu aja tips dari saya, dan Alhamdulillah selalu lolos interview. Masih banyak cerita-cerita saya ke psikotest, interview user, daftar di PT GOS, di PT BSS, interview user di Asuransi Garda Medika, di Bank Mandiri dan cerita-cerita unik di balik itu semua hehe. Silahkan kalian bisa tanya-tanya atau request supaya saya ngepost lagi pengalaman tentang lamaran perusahaan-perusahaan tersebut. Jangan lupa di follow blog ini ya guys. Bubay ;)

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP) OSTEOPOROSIS

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP) OSTEOPOROSIS




  1. Bidang Studi   : Penyakit Degeneratif
  2. Topik               : Osteoporosis
  3. Sub Topik        : Cara Mencegah Osteoporosis
  4. Sasaran            : Lansia
  5. Hari/ Tanggal  :
  6. Jam                  : 16.00 WIB
  7. Waktu             : 30 menit
  8. Tempat            : Balai Desa

  1. LATAR BELAKANG MASALAH
Penuaan sering di ikuti dngan penurunan kualitas hidup sehingga status lansia dalam kondisi sehat atau sakit. Lansia bukan suatu penyakit, namun merupakan tahap lanjut dari proses kehidupan yang ditandai dengan penurunan kemampuan tubuh untuk beradaptasi dengan stress lingkungan.Penurunan kemampuan berbagai organ, fungsi, dan system tubuh ada umumnya tanda proses menua mulai tampak sejak usia 45 tahun dan akan menimbulkan masalah pada usia sekitar 60 tahun.
Menurut WHO, osteoporosis menduduki peringkat kedua, di bawah penyakit jantung sebagai masalah kesehatan utama dunia. Menurut data internasional Osteoporosis Foundation, lebih dari 30% wanita diseluruh dunia mengalami resiko seumur hidup untuk patah tulang akibat osteoporosis, bahkan mendekati 40%. Sedangkan pada pria, resikonya berada pada angka 13%.
Menurut Departemen Kesehatan RI, dampak osteoporosis di Indonesia sudah dalam tingkat yang patut diwaspadai, yaitu mencapai 19,7% dari populasi.
Hasil studi dari Pusat Penelitian dan Pengembangan (Puslitbang) Bogor, yang melakukan penelitian dari tahun 1999 – 2002 pada beberapa Propinsi di Indonesia didapatkan bahwa satu dari lima perempuan mengalami osteoporosis pada usia memasuki 50 tahun. Dan pada laki-laki umur 55 tahun. Kejadian osteoporosis lebih tinggi pada wanita ( 21,74 % ) dibandingkan dengan laki-laki (14,8 %). ( Siswono, 2003 )
Lanjut usia adalah suatu proses menghilangnya secara perlahan-lahan kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri/mengganti dan mempertahankan fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan terhadap infeksi dan memperbaiki kerusakan yang diderita. (Nugroho, 2000).
Menua bukanlah suatu penyakit tetapi merupakan proses berkurangnya daya tahan tubuh dalam menghadapi rangsangan dari dalam maupun luar tubuh. Walaupun demikian, memang harus diakui bahwa ada berbagai penyakit yang sering menghinggapi kaum lanjut usia.
Proses menua sudah mulai berlangsung sejak seseorang mencapai usia dewasa, misalnya dengan terjadinya kehilangan jaringan tulang, jaringan pada otot, susunan syaraf, dan jaringan lain sehingga tubuh mati sedikit demi sedikit.
Penyebab osteoporosis dipengaruhi oleh berbagai faktor dan pada individu bersifat multifaktoral seperti gaya hidup tidak sehat, kurang gerak/tidak berolah raga serta pengetahuan mencegah osteoporosis yang kurang akibat kurangnya akibat akti vitas fisik yang dilakukan sehari-hari mulai anak-anak sampai dewasa, serta kurangnya asupan kalsium, maka kepadatan tulang menjadi rendah sampai terjadinya osteoporosis.
Persoalan osteoporosis pada lansia erat sekali hubungannya dengan kemunduran produksi beberapa hormone pengendali remodeling tulang, seperti Kalsitonim dan hormone seks. Dengan bertambahnya usia, produksi beberapa hormone tersebut akan merosot, hanya saja penurunan produksi beberapa osteoblast, sehingga memungkinkan terjadinya pembentukan tulang, akan mengendur aktivitasnya setelah seseorang menginjak usia ke 50 disusul tahun terakhir adalah testosterone pada kurun waktu usia 48 – 52. Persoalan besar akan muncul juga jika terjadi gangguan dalam keseimbangan kedua proses itu, seperti yang terjadi pada osteoporosis. Dalam osteoporosis proses demineralisasi lebih cepat dan lebih tinggi dibandingkan dengan proses meneralisasi. Resikonya terjadilah pengeroposan tulang. Tulang akan kehilangan masa dalam jumlah besar sehingga kekuatannya pun merosot drastis. Kondisi ini tentu tidak bisa diabaikan begitu saja penurunan sepersepuluh kepadatan tulang saja menimbulkan resiko patah tulang 2 – 3 kali lebih sering, jika kondisi ini dibiarkan resiko terjadi patah tulang sulit dihindari. Proses tidak seimbang bisa muncul secara alamiah seperti akibat pengaruh usia lanjut, menopause, gangguan hormonal, dan ketidak aktifan tubuh.

  1. TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM (TU)
Setelah mendapatkan penyuluhan tentang osteoporosis selama 30 menit, para lansia diharapkan dapat mengetahui mengenai cara mencegah osteoporosis.

  1. TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS (TIM)
Setelah dilakukan penyuluhan tentang osteoporosis di harapkan audiens dapat memahami
1.      Peserta dapat menjelaskan pengertian osteoporosis dengan benar.
2.      Peserta dapat menyebutkan tanda dan gejala menopause dengan benar.
3.      Peserta dapat menyebutkan faktor resiko penyebab osteoporosis dengan benar.
4.      Peserta dapat menjelaskan bagaimana cara mencegah osteoporosis dengan benar.
5.      Peserta dapat menjelaskan makanan yang dianjurkan untuk mencegah osteoporosis dengan benar.

  1. STRATEGI PELAKSANAAN
Strategi yang digunakan dalam penyampaian penyuluhan ini berupa :
-          Ceramah
-          Tanya jawab

  1. DRAFT RENCANA PROSES PELAKSANAAN
Tahap/ Waktu
Kegiatan Pengajar
Kegiatan Peserta
Pendahuluan
(5 menit)
Memberi salam pembuka dan memperkenalkan diri
Menginformasikan materi yang akan disampaikan
Menjelaskan tujuan yang hendak di capai pada akhir penyuluhan
Apersepsi dengan cara menggali pengetahuan yang dimiliki peserta
Menjawab salam & memperhatikan
Memperhatikan
Memperhatikan
Memperhatikan & menjawab pertanyaan
Penyajian Materi
(15 menit)
Menjelaskan tentang pengertian osteoporosi.
Menyebutkan tanda dan gejala osteoporosis.
Menyebutkan faktor resiko yang mempengaruhi osteoporosis.
Menjelaskan makanan yang dianjurkan untuk mencegah osteoporosis.
Menjelaskan cara mencegah osteoporosis.
Memberikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya seputar materi yang disampaikan
Memberi kesempatan kepada peserta lain untuk menjawab pertanyaan
Menjelaskan dan menjawab pertanyaan
Mendengarkan dan memperhatikan
Bertanya
Menjawab pertanyaan
Mendengarkan dan memperhatikan
Evaluasi
(5 menit)
Memberikan pertanyaan kepada peserta seputar materi yang telah diberikan
Menjawab pertanyaan
Penutup
(5 menit)
Menyimpulkan Materi
Menutup pertemuan & mengucapkan salam penutup
Mendengarkan
Mendengarkan dan menjawab salam

  1. MEDIA PENYULUHAN
Media Penyuluhan yang digunakan:
1.      Materi SAP
2.      Leaflet
3.      PPT

  1. METODE EVALUASI
1.      Metode Evaluasi   : Tanya jawab
2.      Jenis Evaluasi        : Lisan

  1. KRITERIA EVALUASI
1.      Peserta mampu menjelaskan pengertian osteoporosis dengan benar.
2.      Peserta mampu menyebutkan tanda dan gejala menopause dengan benar.
3.      Peserta mampu menyebutkan faktor resiko penyebab osteoporosis dengan benar.
4.      Peserta mampu menjelaskan bagaimana cara mencegah osteoporosis dengan benar.
5.      Peserta mampu menjelaskan makanan yang dianjurkan untuk mencegah osteoporosis dengan benar.

  1. MATERI
1.      Pengertian osteoporosis.
2.      Tanda dan gejala osteoporosis.
3.      Faktor yang mempengaruhi osteoporosis.
4.      Cara mencegah osteoporosis.
5.      Makanan yang baik untuk mencegah osteoporosis.

  1. MATERI
1.      Pengertian Osteoporosis
Osteoporosis adalah penyakit tulang yang mempunyai sifat-sifat khas berupa masa tulang yang rendah, disertai mikro arsitektur tulang dan penurunan kualitas jaringan tulang yang dapat akhirnya menimbulkan kerapuhan tulang.
Osteoporosis primer sering menyerang wanita paska menopause dan juga pada pria usia lanjut dengan penyebab yang belum diketahui. sedangkan osteoporosis sekunder disebabkan oleh penyakit yang berhubungan dengan :
a.       Kelainan Hepar
b.      Kegagalan ginjal kronis
c.       Kurang gerak
d.      Kebiasaan minuman alcohol
e.       Pemakai obat-obatan
f.       Kelebihan kafein
g.      Merokok
Osteoporosis postmenopausal terjadi karena kekurangan estrogen (hormon utama pada wanita), yang membantu mengatur pengangkutan kalsium ke dalam tulang pada wanita. Biasanya gejala timbul pada wanita yang berusia diantara 51-75 tahun, tetapi bisa mulai muncul lebih cepat ataupun lebih lambat. Tidak semua wanita memiliki risiko yang sama untuk menderita osteoporosis postmenokkpausal, wanita kulit putih dan daerah.

2.      Tanda Dan Gejala Osteoporosis
Tanda – tanda osteoporosis perubahan tinggi badan, terjadinya patah tulang di pergelangan tangan, tulang belakang atau panggul setelah terjatuh atau trauma yang ringan.
Gejala osteoporosis meliputi : Nyeri punggung, hilang tinggi badan, badan membungkuk, tulang mudah patah.

3.      Faktor Resiko Yang Mempengaruhi Osteoporosis
Risiko osteoporosis lebih tinggi jika usia lanjut, menopause, keturunan, amenore, gaya hidup tidak aktif, diet rendah kalsium atau vitamin D, merokok, terlalu banyak minum alkohol, mengkonsumsi obat tertentu (termasuk beberapa obat anti-kejang,dan sebagainya. Kondisi hormonal tertentu juga dapat mempengaruhi penyakit osteoporosis.
Wanita selain memiliki resiko terhadap osteoporosis pada usia tua, namun resiko ini menjadi meningkat dengan adanya faktor-faktor dibawah ini :
a.       Merokok
b.      Konsumsi alcohol
c.       Diet rendah kalsium
d.      Gangguan dalam hal diet: bulimia dan anoreksi
e.       Menopause yang lebih awal
Pada usia diatas 30 tahun, di dalam tubuh wanita sudah mulai mengambil cadangan kalsium yang ada di dalam tulang untuk keperluan metabolisme lainnya, sehingga pada usia ini pula resiko akan osteoporosis sudah mulai terjadi. Untuk itu bagi wanita yang sudah berumur 30 tahun dianjurkan untuk mulai mengkonsumsi suplemen kalsium.

4.      Cara-Cara Pencegahan Osteoporosis
a.       Rajin berolah raga
b.      Upayakan mencapai berat tubuh yang idal
c.       Penuhi kebutuhan nutrisi tulang dengan menambah Kalsium clan vitamin D
d.      Hilangkan kebiasaan seperti merokok, mengonsumsi alkohol clan kafein.
e.       Berjemur ± 15 menit di bawah sinar matahari pagi atau sore hari, membantu tubuh untuk mensintesa atau membuat vitamin D-nya sendiri.
f.       Upayakan menghindari cedera (khususnya jatuh)

5.      Makanan Yang Dianjurkan
a.       Susu
Susu merupakan sumber utama kalsium serta vitamin D. Untuk menjaga kesehatan tubuh, minumlah susu yang rendah lemak agar kebutuhan kalsium terpenuhi tanpa perlu kawatir tubuh Anda akan menjadi gemuk. Anda pun bisa mendapatkan asupan kalsium dari produk-produk olahan susu seperti keju, es krim dan lain-lain.
b.      Kacang-kacangan
Jenis kacang-kacangan seperti biji labu, almond dan kacang tanah kaya akan magnesium yang membantu pembentukan kalsium. Walnut, kaya akan asam lemak omega-3 dan alphalinoleic acid yang membantu menguatkan tulang.
c.       Wortel
Wortel kaya akan alpha-carotene, beta carotene dan betacryptoxanthin yang baik untuk mempertahankan kekuatan tulang. Cuci bersih buah wortel dan makanlah dalam keadaan masih mentah. Wortel mentah punya manfaat lebih baik bila dibandingkan yang sudah dimasak matang. Anda juga dapat mengonsumsi wortel sebagai campuran salad. Usahakan untuk mengonsumsi makanan diatas setiap hari agar Anda memiliki tulang yang kuat.
d.      Sayuran yang berdaun hijau
e.       Ikan



  1. DAFTAR PUSTAKA
Frost HM, Thomas CC. Bone Remodeling Dynamics. Springfield, IL: 1963.
Riggs, B.L.; Melton, Lj 3.r.d. (2005). "The worldwide problem of osteoporosis: insights afforded by epidemiology.".

Cauley JA, Hochberg MC, Lui LY et al (2007). "Long-term Risk of Incident Vertebral Fractures".JAMA 298: 2761–2767.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

CONTOH PROGRAM JAGA MUTU

SAKIT GIGI
CIRI-CIRI
Pasien mengeluh demam, pusing, sakit di sekitar gigi, bengkak pada gusi dan pipi

1.      Prospektif
a.       Promotif
-          Penyuluhan dan seminar tentang kesehatan gigi
-          Membuat media promosi tentang perawatan gigi seperti leaflet, poster, pamflet
-          Melakukan demonstrasi cara menggosok gigi yang baik dan benar
b.      Preventif
-          Menggosok gigi minimal 2x sehari pagi dan malam
-          Memeriksakan kesehatan gigi ke dokter setiap 6 bulan sekali
-          Mengurangi makanan yang terlalu manis, terlalu dingin, terlalu panas, dan terlalu keras
-          Melakukan kumur-kumur dengan air rebusan daun sirih atau air putih
2.      Konkuren
a.       Kuratif
-          Melakukan anamnesa (pasien mengeluh demam, pusing, sakit di sekitar gigi, bengkak pada gusi dan pipi)
-          Melakukan pemeriksaan TTV (jika TD dalam keadaan tinggi, tidak bisa dilakukan pencabutan gigi)
-          Tindakan medis
·         Melakukan pembersihan dan perawatan gigi
·         Pemberian obat penghilang rasa sakit (analgetik)
·         Melakukan penambalan pada gigi yang berlubang
·         Melakukan pencabutan pada gigi yang berlubang
3.      Retropektif
a.       Evaluasi
-          Melakukan kontrol ulang
-          Melakukan pengecekan gigi yang dicabut/ ditambal
-          Melihat keadaan pasien (gusi tidak bengkak dan gigi tidak sakit)
-          Mengingatkan untuk rutin gosok gigi 2x sehari dan kontrol ke dokter gigi



NAMA KELOMPOK



1.      Amelia Fitri Febriani
2.      Ayu Dinda Hadriyani Purwaningsih
3.      Destyana Dzafina Azzahra
4.      Erlita Puspitasari
5.      Fitrah Indriyani

6.      Hanyva Thoibah

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS